Curhat Seleksi AFS Tahap 3

Jadi guys, sebenarnya waktu seleksi tahap 3 itu gue lagi gak fit. Udah beberapa hari sakit. Pusing, lemes, badan panas. Parah deh pokoknya. Hari-H seleksi paginya malah muntah-muntah. Nyokap gue sampe bilang gini pas hari-H seleksi: “Udah, ikhlasin aja, kak. Kita ke rumah sakit aja, ya.” Tapi gue tetep keukeuh ikutan seleksi. Gue mikir, mending gue terusin, daripada berhenti di tengah jalan dan menyesal. Sayang banget udah sampe tahap ini. Ke RS-nya pas pulang seleksi aja. Gitu pikir gue.

Yaudahkan, cus deh ke lokasi. Gue masih punya sekitar 30 menitan sebelum seleksi dimulai. Disana udah banyak peserta lain, mereka udah pada kenalan. Tapi saat itu posisinya gue pusing pake banget sampe gak sanggup berdiri, apalagi bersosialisasi, kan?

Nah gue pun duduk di pinggir lapangan. Tiba-tiba ngeliat anak-anak peserta pada rame ngerubungin tembok. Gue samperin kesana. Ternyata itu list kelompok. Gue cari nama gue dan dapet, lalu gue cari orang-orang yang sekelompok sama gue. Kita pun kenalan.

Dan yak, di saat proses seleksi, gue paksa diri gue. Walaupun pusing, kleyengan, rasanya pengen pingsan. Apalagi unjuk bakat gue taekwondo. I did reaaaally bad. Gue jelek banget waktu itu. Taekwondo gue acak-acakan, lemes, gak jelas. Tapi mau diapain lagi.

Setelah seleksi selesai gue pasrah sama Allah karena emang waktu itu gue merasa gagal, teman sekelompok gue bagus-bagus dan gue merasa gak bakal lolos. Gue dijemput orang tua gue dan pergi ke RS sesuai rencana. Gue tes darah dan ternyata hasilnya gue positif demam berdarah!!! HUAA. Gue pun dirawat di RS selama seminggu.

Saat hasil seleksi keluar, gue udah sehat dan udah keluar RS. Gue pasrah banget banget banget, gue berdoa semoga hasilnya itu yang terbaik dari Allah buat gue. Gue pun akses website chapter Karawang dan hasilnya adalah GUE LOLOS KE TAHAP NASIONAL. ALLAHU AKBAR. Gak nyangka parah. Gue pun nangis.

YAAK dan selanjutnya adalah Seleksi Nasional, apakah layak untuk seleksi lanjutan YES atau dikirim ke AFS. Ternyata gue gak dipilih buat YES gengs, but it’s okay! Gue masih punya kesempatan di AFS.

Buat yang penasaran tentang anak-anak BINABUD MENCARI BAKAT, yang lolos tahap selanjutnya semua kecuali Dinda 😥 Gak papa, many opportunities ahead for you, Din! Oh iya, Hilda diundang untuk seleksi YES!

Setelah berbulan-bulan sabar, akhirnya gue dapat kiriman surat dari AFS pada bulan Februari di hari ulang tahun gue, bahwa gue dapat placement di Finlandia. Gue sama nyokap gue pun nangis bareng. BEST BIRTHDAY GIFT EVER.

Kabar selanjutnya adalah Alberic dapat placement di Rusia, Hilda lolos seleksi YES, sedangkan Rafif gak lolos seleksi internasional. Gak papa, Rafif, many opportunities ahead!

BINABUD MENCARI BAKAT

Doakan kami ya! Dan good luck juga untuk kalian!❤️

Advertisements

Seleksi AFS Tahap 3

Halohalo, balik lagi sama gue di post tentang Seleksi AFS/YES. Sekarang gue mau bahas tahap terakhir seleksi tingkat chapter, yaitu Seleksi Tahap 3! Buat yang belum baca post gue tentang seleksi tahap-tahap sebelumnya, bisa klik disini.

Kalo udah, langsung aja ya!

– Dinamika Kelompok

Jadi, kalian bakal dibagi kelompok, 1 kelompok dalam 1 ruangan. Pas gue dateng list kelompok & ruangannya tuh udah dipajang, jadi gue sama yang lain sempet kenalan dulu bentar biar di dalam ruangan nanti lebih enak.

Di kelompok gue ada Alberic, Rafif, Dinda, dan Hilda. (SHOUTOUT TO THEM FOR BEING THE DREAM-TEAM. Miss you guys!)

Nah, awal masuk ruangan kita semua masih bingung cengo gak tau harus ngapain. Gue masih inget banget di dalam ruangan itu ada 3 kakak juri, 2 perempuan dan 1 laki-laki. Ada juga 1 orang Hosting di Karawang, Isabella (IF YOU’RE READING THIS, HI!) 😀 Gak lama kemudian salah satu kakak kasih kita beberapa amplop dan kita disuruh milih secara random. Di dalam amplop tersebut ada berbagai macam kasus. Dari amplop yang kita pilih, kita dapat kasus bagaimana mengatasi masalah minat baca masyarakat.

Setelah itu kakaknya kasih kita alat dan bahan buat kita bikin ‘sesuatu’ yang bisa mengatasi masalah kasus tadi. Alat dan bahannya ada 1 pak kartu poker, selotip, dan gunting. Udah itu aja. Dikit banget, i know. 😂

Setelah diskusi singkat, gue sama teman sekelompok gue memutuskan untuk bikin maket perpustakaan umum modern. (Hayo gimana.)

Setelah riweuh selotip sana-sini, akhirnya prakarya kami jadi. Terus disuruh presentasi sama kakak-kakaknya. Kami pun menjelaskan apa itu perpustakaan modern kami, mau dibangun dimana nanti, ditujukan untuk siapa, darimana modal untuk membangun perpustakaan tersebut, macam-macam, deh.

TIPS:

Continue reading “Seleksi AFS Tahap 3”

Seleksi AFS Tahap 2

Kali ini, gue bakal lanjut bahas tentang seleksi AFS. Buat kalian yang belum baca post gue sebelumnya yaitu Seleksi AFS Tahap 1, bisa klik disini

Without further ado, langsung aja ya!

– Seleksi Tahap 2 ngapain aja, sih?

Sebelum seleksi, beberapa hari sebelumnya kalian diminta buat daftar ulang dan bawa berkas-berkas yang disuruh.

Nah di tahap kali ini adalah seleksi wawancara dalam Bahasa Indonesia dan Bahasa Inggris. Kalau di chapter gue, chapter Karawang, kita tuh udah dibagiin dan dikasih tau bakal dapet jatah wawancara di jam berapa dan di ruang mana. Jadi datengnya boleh pas kita mau wawancara. Kalo dapetnya jam 1 siang, ya datengnya boleh jam segitu, ga usah dateng pagi-pagi. Kebetulan waktu itu gue dapet jatah wawancara di RONDE PERTAMA. Jam 9.10-10.10, di ruang 10. Gila gak tuh, waktu itu gue nervous banget, soalnya dapet giliran pertama jadi gak ada yang bisa gue tanyain “Tadi gimana? Ditanya apa aja? Galak gak kakaknya?” Yah, begitulah.

– Wawancara Kepribadian (Bahasa Indonesia)

Awal masuk ruangan, gue dapet giliran wawancara kepribadian dulu. Degdegan. Banget. Tapi lama-lama enggak, sih. Soalnya kayak ngobrol biasa. Mereka bakal tanya tentang kalian, pokoknya nyambung-nyambung sama apa yang kalian tulis di form.

“Oke, bisa tolong ceritakan tentang dirimu?” kata kakak pewawancara. Gue pun cerita panjang lebar tentang gue, keluarga, sekolah, sama hobi. Terus mereka nanya tentang ekskul gue, kesibukan gue di sekolah, kekurangan & kelebihan gue, segala macem deh.

Mereka juga tanya tentang AFS gitu, kayak misalnya:

  • Apa tujuan kamu ikut AFS?
  • Mau ke negara mana? Dan kenapa?
  • Kamu gak papa ngulang 1 tahun di SMA?
  • Apa yang mau kamu kenalin dari Indonesia ke orang-orang sana?
  • Gimana cara kamu bersosialisasi nanti?
  • Kebetulan kan kamu berhijab, gimana kamu ngejelasin ke mereka?
  • dll.

Pokoknya pertanyaannya gitu-gitu, deh. Yang bikin skakmat itu pas sang pewawancara nanya gue tentang politik. Gue pun panik karena gak tau mau jawab apa. Yaudah daripada gue diem bengong gue jawab aja sekenanya yang gue tahu dan baru bilang aja jujur kalo gue kurang tahu tentang itu.

TIPS:

Continue reading “Seleksi AFS Tahap 2”

Seleksi AFS Tahap 1

Halo!

Jadi, di post kali ini gue mau ngeshare pengalaman ikut seleksi pertukaran pelajar yang diadakan oleh Yayasan Bina Antarbudaya. Sumpah deh, gue jamin gak bakal nyesel ikut seleksi ini.

– Bina Antarbudaya itu apa, sih?

Yayasan Bina Antarbudaya adalah organisasi relawan yang punya banyak banget program, diantaranya itu adalah program pertukaran pelajar. Nah, Binabud punya 4 program pertukaran pelajar, yaitu:

  1. AFS (American Field Service)
  2. KL-YES (Kennedy-Lugar Youth Exchange and Study)
  3. AFS Short Program
  4. AFS AAI (Asia-Pacific Initiative)

Untuk penjelasan lebih lanjut, kalian kunjungi websitenya aja ya! Di bina-antarbudaya.or.id.

– Gimana cara daftarnya?

Sebelum ikut seleksi, kalian harus beli pin pendaftaran dulu. Harganya 50 ribu rupiah. Waktu itu di sekolah gue ada volunteers AFS yang dateng buat presentasi gitu buat yang tertarik ikutan pertukaran pelajar, sekalian jualan pin. Nah abis beli pin, cepetan aktifin pin kalian di website Binabud. Inget ya, pin kalian itu ada masa kadaluwarsanya. Jadi ngisi formnya jangan di entar-entarin kayak gue waktu itu WKWKWK. Kalo udah kadaluwarsa kalian harus beli pin baru, tapi tenang form yang udah kalian isi bisa di save kok dan gak bakal ilang kalau beli pin baru.

– Apa aja yang harus diisi di Online Form?

Banyak. Mulai dari data pribadi, rekomendasi dari guru, teman, lingkungan sekitar, daftar prestasi, dan pertanyaan-pertanyaan lain. Siap-siap ribet ya! Nah pas hari-H seleksi, jangan lupa bawa KARTU TANDA PESERTA. Ini penting banget. Kalo gaada itu, kalian gak boleh ikut seleksi. Bukan cuma tahap 1 aja ya, tahap-tahap selanjutnya juga jangan lupa bawa kartu seleksi. Kan gak lucu kalo gagal tes cuma karena kartu peserta ketinggalan. Sayang banget.

TIPS:

Continue reading “Seleksi AFS Tahap 1”