Curhat Seleksi AFS Tahap 3

Jadi guys, sebenarnya waktu seleksi tahap 3 itu gue lagi gak fit. Udah beberapa hari sakit. Pusing, lemes, badan panas. Parah deh pokoknya. Hari-H seleksi paginya malah muntah-muntah. Nyokap gue sampe bilang gini pas hari-H seleksi: “Udah, ikhlasin aja, kak. Kita ke rumah sakit aja, ya.” Tapi gue tetep keukeuh ikutan seleksi. Gue mikir, mending gue terusin, daripada berhenti di tengah jalan dan menyesal. Sayang banget udah sampe tahap ini. Ke RS-nya pas pulang seleksi aja. Gitu pikir gue.

Yaudahkan, cus deh ke lokasi. Gue masih punya sekitar 30 menitan sebelum seleksi dimulai. Disana udah banyak peserta lain, mereka udah pada kenalan. Tapi saat itu posisinya gue pusing pake banget sampe gak sanggup berdiri, apalagi bersosialisasi, kan?

Nah gue pun duduk di pinggir lapangan. Tiba-tiba ngeliat anak-anak peserta pada rame ngerubungin tembok. Gue samperin kesana. Ternyata itu list kelompok. Gue cari nama gue dan dapet, lalu gue cari orang-orang yang sekelompok sama gue. Kita pun kenalan.

Dan yak, di saat proses seleksi, gue paksa diri gue. Walaupun pusing, kleyengan, rasanya pengen pingsan. Apalagi unjuk bakat gue taekwondo. I did reaaaally bad. Gue jelek banget waktu itu. Taekwondo gue acak-acakan, lemes, gak jelas. Tapi mau diapain lagi.

Setelah seleksi selesai gue pasrah sama Allah karena emang waktu itu gue merasa gagal, teman sekelompok gue bagus-bagus dan gue merasa gak bakal lolos. Gue dijemput orang tua gue dan pergi ke RS sesuai rencana. Gue tes darah dan ternyata hasilnya gue positif demam berdarah!!! HUAA. Gue pun dirawat di RS selama seminggu.

Saat hasil seleksi keluar, gue udah sehat dan udah keluar RS. Gue pasrah banget banget banget, gue berdoa semoga hasilnya itu yang terbaik dari Allah buat gue. Gue pun akses website chapter Karawang dan hasilnya adalah GUE LOLOS KE TAHAP NASIONAL. ALLAHU AKBAR. Gak nyangka parah. Gue pun nangis.

YAAK dan selanjutnya adalah Seleksi Nasional, apakah layak untuk seleksi lanjutan YES atau dikirim ke AFS. Ternyata gue gak dipilih buat YES gengs, but it’s okay! Gue masih punya kesempatan di AFS.

Buat yang penasaran tentang anak-anak BINABUD MENCARI BAKAT, yang lolos tahap selanjutnya semua kecuali Dinda 😥 Gak papa, many opportunities ahead for you, Din! Oh iya, Hilda diundang untuk seleksi YES!

Setelah berbulan-bulan sabar, akhirnya gue dapat kiriman surat dari AFS pada bulan Februari di hari ulang tahun gue, bahwa gue dapat placement di Finlandia. Gue sama nyokap gue pun nangis bareng. BEST BIRTHDAY GIFT EVER.

Kabar selanjutnya adalah Alberic dapat placement di Rusia, Hilda lolos seleksi YES, sedangkan Rafif gak lolos seleksi internasional. Gak papa, Rafif, many opportunities ahead!

BINABUD MENCARI BAKAT

Doakan kami ya! Dan good luck juga untuk kalian!❤️

Seleksi AFS Tahap 3

Halohalo, balik lagi sama gue di post tentang Seleksi AFS/YES. Sekarang gue mau bahas tahap terakhir seleksi tingkat chapter, yaitu Seleksi Tahap 3! Buat yang belum baca post gue tentang seleksi tahap-tahap sebelumnya, bisa klik disini.

Kalo udah, langsung aja ya!

– Dinamika Kelompok

Jadi, kalian bakal dibagi kelompok, 1 kelompok dalam 1 ruangan. Pas gue dateng list kelompok & ruangannya tuh udah dipajang, jadi gue sama yang lain sempet kenalan dulu bentar biar di dalam ruangan nanti lebih enak.

Di kelompok gue ada Alberic, Rafif, Dinda, dan Hilda. (SHOUTOUT TO THEM FOR BEING THE DREAM-TEAM. Miss you guys!)

Nah, awal masuk ruangan kita semua masih bingung cengo gak tau harus ngapain. Gue masih inget banget di dalam ruangan itu ada 3 kakak juri, 2 perempuan dan 1 laki-laki. Ada juga 1 orang Hosting di Karawang, Isabella (IF YOU’RE READING THIS, HI!) 😀 Gak lama kemudian salah satu kakak kasih kita beberapa amplop dan kita disuruh milih secara random. Di dalam amplop tersebut ada berbagai macam kasus. Dari amplop yang kita pilih, kita dapat kasus bagaimana mengatasi masalah minat baca masyarakat.

Setelah itu kakaknya kasih kita alat dan bahan buat kita bikin ‘sesuatu’ yang bisa mengatasi masalah kasus tadi. Alat dan bahannya ada 1 pak kartu poker, selotip, dan gunting. Udah itu aja. Dikit banget, i know. 😂

Setelah diskusi singkat, gue sama teman sekelompok gue memutuskan untuk bikin maket perpustakaan umum modern. (Hayo gimana.)

Setelah riweuh selotip sana-sini, akhirnya prakarya kami jadi. Terus disuruh presentasi sama kakak-kakaknya. Kami pun menjelaskan apa itu perpustakaan modern kami, mau dibangun dimana nanti, ditujukan untuk siapa, darimana modal untuk membangun perpustakaan tersebut, macam-macam, deh.

TIPS:

Continue reading “Seleksi AFS Tahap 3”